Skip to main content

Falsafah Hidup Orang Jawa

Diri saya adalah diri kamu, cahayamu adalah cahayaku, kamu adalah saudaraku, kamu adalah aku, Satu - Siji - Tunggal tidak ada pemisahnya. Apa yang ingin kamu ketahui tentang AKU dan jika kamu niat dari hati yang paling dalam, maka aku sudah berkewajiban untuk menyampaikannya kepadamu hingga kamu paham dan mengerti ,lalu memperbaiki perilakumu, hingga kamu bergerak JUJUR dan LURUS.


Beberapa pesan moral dari leluhur Jawa semoga dapat memberi sedikit gambaran betapa tingginya nilai nilai budi luhur yang sudah diwariskan kepada anak cucunya. beberapa yang bisa dikutip adalah sebagai berikut:

1. Fokuslah kepada pekerjaan kita bukan pada hasilnya: Banyak dari kita yang lebih melihat hasil saat kita bekerja. Pekerjaan itu sendiri lebih menyenangkan daripada hasil. Jangan biarkan hasil menjadi tujuan dari tindakan kita, dengan begitu kita tidak akan terikat. Dengan kata lain, nikmatilah perjalanannya bukan tujuannya. Seniman besar, prajurit besar dan ilmuwan besar menyenangi apa yan…

Hereditas Kecerdasan Anak, Benarkah lebih dipengaruhi oleh Ibu?

Beberapa waktu yang lalu, saya sempat membaca tulisan yang berisi tentang ‘himbauan’ untuk mencari istri yg cerdas supaya bisa mempunyai anak yang cerdas karena kecerdasan itu diturunkan dari seorang ibu. Namun, tulisan tersebut tidak menjelaskan bagaimana seorang ibu bisa berperan sangat besar atas kecerdasan anak-anaknya sehingga membuat saya bertanya-tanya. Salah satu teman, mempunyai pertanyaan yang sama dengan pertanyaan saya, yaitu bagaimana kecerdasan itu diturunkan, apakah kecerdasan itu bisa ditingkatkan, dan apa saja yang mempengaruhi kecerdasan (kurang lebih seperti itu). Saya jadi berfikir lebih keras lagi dan mengingat-ingat saat bu Wyta (dosen Biologi saya waktu kuliah) menerangkan tentang evolusi mitokondria yang mempunyai korelasi terhadap penurunan kecerdasan anak. Bagaimana bisa kecerdasan anak lebih dipengaruhi oleh ibu, bukan ayah?


Saya mencoba mengkorelasikan antara penjelasan yang saya dapat semasa kuliah dengan referensi-referensi terbaru yang saya peroleh. Berbicara mengenai genetik dan hereditas memang tak pernah ada habisnya. Berbagai penelitian telah dilakukan dan menghasilkan teori-teori yang belum juga memberikan jawaban yang memuaskan atas pertanyaan tentang hereditas. Genetika memang sangat unik, ribet, dan menyimpan berjuta rahasia kehidupan. Hal inilah yang membuat manusia tak pernah bosan mempelajari Rantai dobel Helix yang tersusun atas gula ribosa, gugus fosfat, dan basa nitrogen Adenin, Guanin, Sitosin, dan Timin dengan segala kerumitan susunan ikatan kimianya. Dalam setiap sel manusia ada sebuah inti atau nukleus. Di dalam inti sel terdapat dua set (sepasang) genom manusia. Satu set genom berasal dari ibu, satu set lagi dari ayah. Perkecualian ada dalam sel telur dan sel sperma yang masing-masing memiliki satu set saja, dan sel darah merah yang tak memilikinya sama sekali. Setiap set genom terdiri atas 23 kromosom yang memiliki 80.000 gen lebih. Ketika manusia beranak pinak, mereka mewariskan satu set lengkap yang merupakan hasil saling tukar antara sebagian kromosom-kromosom ayah & ibu dalam prosedur yang disebut rekombinasi.

Apakah Kecerdasan Diturunkan?
Menjelang akhir 1997, seorang ilmuwan mengumumkan bahwa ia telah menemukan satu gen kecerdasan di kromosom 6. Orang kebanyakan memiliki urutan tertentu pada gen tsb, tapi anak-anak cerdas dengan IQ 160 yang diteliti olehnya memiliki urutan agak berbeda pada gen IGF2R tsb. Penemuan Robert Plomin ini segera mengundang kontroversi. Tak banyak perdebatan dalam sejarah sains yang berlangsung seseru perdebatan seputar kecerdasan. Parameter uji kecerdasan dengan IQ sendiri merupakan kontroversi. Di akhir 1990-an, banyak ilmuwan memperkenalkan kecerdasan yang lain: emotional, spiritual, adversity quotience, dll. Seorang pakar, Howard Gardner, bahkan telah mendefinisikan 9 jenis kecerdasan yang berbeda, di antaranya kecerdasan visual, kecerdasan verbal, kecerdasan musik, bahkan kecerdasan atletik. Penelitian yang terakhir ini rasanya lebih adil. Mengatakan Mozart, Hemingway, atau Zidane lebih bodoh daripada Newton, kini akan terdengar cukup konyol.

Penelitian lain dilakukan Thomas Bouchard. Dimulai th 1979, ia mengumpulkan pasangan-pasangan kembar terpisah dari seluruh dunia dan menguji kepribadian dan IQ mereka. Hasil yang diluar dugaan dari penelitian ini adalah korelasi antara anak-anak adopsi yang dibesarkan bersama ternyata nol. Artinya,tidak ada pengaruh asuhan keluarga terhadap IQ. Jika bukan asuhan keluarga,lalu apa yang menentukan IQ? Jawabnya adalah peran penting rahim seorang Ibu! Menurut studi lain, pengaruh peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam kandungan terhadap kecerdasan tiga kali lebih besar dibanding apapun yang diperbuat oleh orangtua sesudah bayi lahir.

Kesimpulan yang dapat diambil dari studi tadi adalah, kali ini menurut Ridley, bahwa kira-kira separuh IQ kita dapatkan melalui pewarisan, dan kurang dari 20% berasal dari asuhan keluarga. Sisanya berasal dari kandungan, sekolah, dan teman sepergaulan. Sifat pewarisan IQ sewaktu anak-anak porsinya kurang lebih 45%, sedangkan pada masa akhir remaja naik menjadi 75%. Sejalan dengan pertumbuhan, anak secara berangsur mengekspresikan kecerdasan bawaan dan meninggalkan pengaruh-pengaruh sebelumnya yang ditanamkan orang lain. Akhirnya, meskipun terbukti sahih bahwa kecerdasan diwariskan, sifat pewarisan bukan berarti tidak dapat berubah. Kecerdasan bawaan sangat berperan, sebagaimana pengaruh lingkungan asuhan tak dapat disepelekan. Ambillah orok dari sepasang suami-istri profesor mekanika kuantum dan doktor biologi molekuler, lalu besarkanlah ia di Nusa Tenggara Timur, tempat dimana anak-anak menderita marasmus. Tujuh belas tahun kemudian kita akan membuktikan kesimpulan Ridley.

Siapa yang Lebih Berperan dalam Mewariskan Kecerdasan pada Anak?
Faktor genetik seorang Ibu seangat berpengaruh terhadap kecerdasan anak. Menurut ahli genetika dari UMC Nijmegen Netherlands Dr Ben Hamel “Pengaruh itu sedemikian besar karena tingkat kecerdasan seseorang terkait dengan kromosom X yang berasal dari ibu”.

Karena itu, ibu yang cerdas berpotensi besar melahirkan anak yang cerdas pula. “Dengan demikian, lebih baik memiliki ibu yang cerdas daripada ayah yang cerdas,” ujar Hamel. Namun, kelainan genetika dari seorang ibu juga dapat diturunkan kepada anak-anaknya, termasuk di antaranya retardasi mental.

Dalam keadaan normal, setiap manusia memiliki 23 pasang kromosom yang terdiri atas 22 pasang kromosom autosom dan sepasang kromosom seks. Ada 23 kromosom berasal dari ibu yang disebut kromosom XX dan 23 pasang lagi berasal dari ayah yang disebut kromosom XY.

Kromosom dari ayah dan ibu akan bergabung saat terjadinya fertilisasi, yaitu pertemuan antara sel sperma dan sel telur yang akan menghasilkan zigot. Dalam keadaan normal, zigot akan melakukan pembelahan sel secara mitosis sehingga setiap sel dalam tubuh manusia akan membawa informasi genetik yang sama.

Otak dikatakan berfungsi optimal jika memiliki kemampuan berfikir kreativ dan innovative pada saat yang tepat. Untuk mendapatkan sel otak yang bisa berfungsi maksimal, selain factor genetic, juga dipengaruhi oleh asupan gizi, dan ransangan luar.

Genetik diturunkan dari kedua orang tua, asupan gizi dan ransangan dari luar tergantung dari bagaimana kita memenuhi kebutuhan gizi anak, dan melayani anak, apakah permainan, interaksi orang tua dan anak. Permainan edukatif dan yang banyak mengundang kreativitas anak tentu akan lebih baik untuk perkembangan otak yang sempurna. Sehingga kecerdasan yang sebenarnya itu adalah akumulasi dari genetic, supply gizi dan ransangan. Dengan artian walaupun orang tua mempunyai genetic yang baik, tapi anak tidak diberi makanan yang baik dan tanpa diransang justeru kecerdasan itu nggak akan muncul sempurna.

Bagaimana Seorang Ibu Berperan Penting dalam Pewarisan Kecerdasan Anak?
Bagaimana bisa seorang ibu menjadi penentu kecerdasan anak-anaknya? Mungkin pertanyaan ini akan terdengar kurang indah ditelinga kaum laki-laki karena pada dasarnya seorang anak terlahir dari pertemuan antara sperma (laki-laki) dan ovum (perempuan) melalui proses fertilisasi dimana setelah terjadi proses fertilisasi tersebut, kedua sel gamet itu akan melebur menjadi satu dan membentuk zygot kemudian membelah menjadi morula, blastula, gastrula, dan berdiferensiasi menjadi makhluk hidup kecil di dalam rahim yg disebut dengan fetus (janin).

Ovum merupakan sel gamet yang terdiri dari inti sel dan sitoplasma lengkap dengan organel-organel yang akan berperan dalam proses pembelahan dan perbanyakan sel. Sperma merupakan sel gamet yang terdiri atas kepala dengan inti sel dan ekor yang mengandung mitokondria sebagai pemberi energi bagi pergerakan sperma. Sebagaimana dijelaskan sebelumnya bahwa 14 jam setelah proses fertilisasi maka ekor sperma yang mengandung mitokondria akan dilepas dan dibuang, inti sel ovum dan sperma akan melebur menjadi satu sehingga terbentuklah sel baru (zygot) 2n. Inti zigot merupakan gabungan antara inti sperma dan ovum sedangkan sitoplasma dan organel-organel sel berasal dari organel sel ovum. Dari penjelasan ini dapat diketahui bahwa prosentase peran ovum lebih besar daripada sperma dalam aktivitas pembelahan sel selanjutnya.

Di sinilah awal peran Ibu dalam menentukan kecerdasan, yaitu melalui mitokondria. Yang menarik, mitokondria ini hanya diwariskan oleh ibu, tidak oleh ayah. Sebab, mitokondria berasal dari sel telur bukan dari sel sperma (sebagaimana penjelasan sebelumnya). Dalam setiap sel manusia ada sebuah organela yang sangat strategis fungsinya. Organela ini dinamakan mitokondria. Organelnya berongga berbentuk bulat lonjong, selaputnya terdiri dari dua lapis membran, membran dalam bertonjolan ke dalam rongga (matriks), serta mengandung banyak enzim pernapasan. Tugas utama mitokondria adalah memproduksi kimia tubuh bernama ATP (adenosin tri phosphat). Energi hasil reaksi dari ATP inilah yang menjadi sumber energi bagi manusia. Mitokondria bersifat semiotonom karena 40 persen kebutuhan protein dan enzimnya dihasilkan sendiri oleh gennya. Mitokondria adalah salah-satu bagian sel yang punya DNA sendiri, selebihnya dihasilkan gen di inti sel. Itulah sebabnya investasi seorang ibu dalam diri anak mencapai 75 persen.

Kita dapat berkata, inilah organela cinta seorang ibu yang menghubungkan kita dengan Allah serta kesemestaan. Tanpa mitokondria hidup menjadi hampa, tidak ada energi yang mampu menggelorakan semangat hidup. Tanpa mitokondria kita tidak bisa melihat, tidak bisa mendengar, hingga akhirnya tidak bisa membaca. Allah SWT berfirman, Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalam (tubuh) nya roh (ciptaan) -Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur (QS As Sajdah [32]: 9). Tanpa adanya mitokondria di mata, kita akan buta. Tanpa adanya mitokondria di telinga, kita akan tuli. Sesungguhnya, kita menjadi “buta” dan “tuli”, boleh jadi karena ibu tidak ridha mewariskannya. Ridha seorang ibu adalah syarat datangnya kebahagiaan. Di sini kita dapat membayangkan, betapa perjuangan seorang ibu tidak hanya sebatas hamil, melahir, menyusui, merawat, serta membesarkan anak-anaknya. Ibu pun harus mewariskan fungsi biologis yang sempurna agar kita dapat merasakan indahnya dunia. Sudahkah kita membalas cinta ibu?

Secara teori, kecerdasan anak mungkin sangat dipengaruhi oleh kecerdasan seorang ibu. Namun, fenotip (penampakan) yang kita lihat bukanlah melulu hasil dari faktor genetik melainkan hasil interaksi dengan lingkungan juga.

Manusia hanya berusaha untuk mengetahui dan mempelajari kalam Allah. Allahlah yang Maha mengetahui atas segala penciptaan alam semesta.

Semoga tulisan ini bermanfaat dalam menambah ilmu pengetahuan kita, Amin….

(Disadur dari lhiesty.wordpress.com)


Popular posts from this blog

Kawasaki ZX 130 Modification

Spare Part untuk modifikasi Kawasaki ZX 130:
Setang X1-R Thailand
Speedometer KOSO Digital RX1N
Spion KOSO
Master Rem Depan KITACO Adjustable
Handgripp HARRIS
Spatbor Motogp
Disc Depan PSM 320mm
Kaliper KITACO 4 Piston
Bohlam WURTH 25 watt 2 pcs
Saklar Scorpio
Tutup Tangki Carbon Kevlar
Balancer Monel
Velg Depan Sprint 2,5"
Ban Depan Battlax BT 090 100-70

Swing Arm KRR
Monoshock MX
Velg Belakang Sprint 3"
Ban Belakang Battlax BT 090 120-60
Spatbor belakang Ninja R
Disc Belakang Supra
Kaliper Belakang Mio
Master Rem Belakang Nissin
Gear belakang GL Pro
Knalpot Termignoni
CDI BRT Hyperbrand

Chrome oleh Cahaya Mutiara Gunung Sahari
Painting oleh Big Modification Pisangan
Disc depan + Belakang oleh Big Modification Pisangan

By the way, Motor ini sangat layak jalan walaupun sudah banyak modifikasi, udah dibuktikan di bawa ke Lembang melalui Jalur Jakarta-Bogor-Puncak-Cianjur-Bandung-Lembang dan sebaliknya, yg bawa ke bandung temen gw bro iyan, tp pas ke lembang gw yang bawa, sek…

10 Rahasia Sukses Orang Jepang | Bangsa yang Berkarakter

Semua orang telah tahu bahwa Jepang adalah negara maju yang sangat hebat dan berjaya. Namun gempa dan tsunami yang melanda negeri matahari itu menghancurkan sebagian besar wilayah Jepang yang berdampak pada perekonomiannya. Akan tetapi sepertinya tidak perlu lama bagi Jepang agar bisa kembali menguasai perekonomian dunia, karena Jepang dikenal memiliki rakyat yang sangat luar biasa ulet. Banyak orang-orang sukses berasal dari Jepang.

Untuk itu tidak ada salahnya kalau kita mengetahui apa yang membuat Jepang begitu perkasa di bidang ekonominya. 1. Malu
Malu adalah budaya leluhur dan turun temurun bangsa Jepang. Harakiri (bunuh diri dengan menusukkan pisau ke perut) menjadi ritual sejak era samurai, yaitu ketika mereka kalah dalam pertempuran. Masuk ke dunia modern, wacananya sedikit berubah ke fenomena “mengundurkan diri” bagi para pemimpin yang terlibat korupsi atau merasa gagal menjalankan tugasnya. Efek negatifnya mungkin adalah anak-anak SD, SMP yang kadang bu…

Install Ubuntu 14.04 LTS via flashdisk

Berat memang meninggalkan sistem operasi Microsoft Windows 8.0 tetapi langkah ini harus ditempuh agar saya bisa menginstall sistem operasi Ubuntu 14.04 LTS agar bisa memulai belajar Ruby on Rails. pernah mencoba install virtualbox di windows, tetapi sangat membutuhkan resources yang lumayan rakus jadi kinerja laptop saya jadi ngos-ngosan. tanpa pikir panjang akhirnya saya format dan menjadikan Ubuntu 14.04 sebagai satu-satunya sistem operasi yang hanya saya gunakan di netbook saya. langkah pertama yang saya gunakan untuk menginstall netbook saya adalah membuat file installer ISO ke USB Flashdisk. mengapa saya lakukan hal tersebut karena netbook saya sudah pasti tanpa CD/DVD Drive baik internal maupun eksternal. berikut langkah yang saya lakukan:

A. Download Lily USB Creator secara gratis.
Untuk menjalankan dan membuat ISO di flashdisk:
Start LinuxLive USB Creator from your Start Menu -> All Programs -> LinuxLive USB Creator
Creating a Linux Live USB key is then a five easy steps…