Skip to main content

Falsafah Hidup Orang Jawa

Diri saya adalah diri kamu, cahayamu adalah cahayaku, kamu adalah saudaraku, kamu adalah aku, Satu - Siji - Tunggal tidak ada pemisahnya. Apa yang ingin kamu ketahui tentang AKU dan jika kamu niat dari hati yang paling dalam, maka aku sudah berkewajiban untuk menyampaikannya kepadamu hingga kamu paham dan mengerti ,lalu memperbaiki perilakumu, hingga kamu bergerak JUJUR dan LURUS.


Beberapa pesan moral dari leluhur Jawa semoga dapat memberi sedikit gambaran betapa tingginya nilai nilai budi luhur yang sudah diwariskan kepada anak cucunya. beberapa yang bisa dikutip adalah sebagai berikut:

1. Fokuslah kepada pekerjaan kita bukan pada hasilnya: Banyak dari kita yang lebih melihat hasil saat kita bekerja. Pekerjaan itu sendiri lebih menyenangkan daripada hasil. Jangan biarkan hasil menjadi tujuan dari tindakan kita, dengan begitu kita tidak akan terikat. Dengan kata lain, nikmatilah perjalanannya bukan tujuannya. Seniman besar, prajurit besar dan ilmuwan besar menyenangi apa yan…

Bagaimana Cara Mendisiplinkan Anak?

1. Tegas.
Jika anda melarang anak untuk tidak melakukan sesuatu, buatlah alasan-alasan yang logis dengan memberikan penjelasan dan bimbingan kepadanya. Alasan-alasan seperti, "Jangan duduk di depan pintu, pamali!", "Jangan main sampai waktu Maghrib, nanti diculik Kalongwewe!", rasanya sudah harus ditinggalkan. Beritahu alasan sebenarnya kenapa anak dilarang melakukan suatu hal dengan alasan yang masuk akal.
2. Jangan Plin Plan
Pada dasarnya si kecil akan meniru apa yang orang dewasa lakukan. Begitupun jika anda dan pasangan bertindak plin-plan terhadap suatu keputusan. Contohnya anda tidak setuju kalau si kecil lompat-lompatan di tempat tidur sementara pasangan anda malah membiarkannya. Ini akan membuat si kecil bingung. Akibatnya dia akan mengabaikan ketidaksetujuan anda. Jadi, buatlah kesepakatan keputusan dengan pasangan agar anak-anak jadi mudah dalam bersikap.
3. Kompromi
Anak-anak tidak selalu bisa mengatasi dan membedakan antara persoalan besar dan kecil. Sesekali, berkompromi dan mengertilah diri mereka. Tindakan kompromi akan membuat anak-anak menjadi lebih mudah menghadapi persoalan yang lebih besar nantinya. Misalnya jika anak lalai menengok ke kiri-kanan saat akan menyebrang jalan, lain kali dia tak akan berbuat seperti itu lagi. Jika anda keberatan dengan sikapnya, nyatakan dengan jelas. Katakan, "Berhentilah melempar-lempar mainanmu, nak!". Tapi jangan katakan, "Hei, mainannya jangan dilempar-lempar, dong!"
4. Beri Bimbingan
Jika anak mengobrak-abrik buku di lemari yang ada di ruang keluarga, katakan saja, "Maukah kamu berhenti 'bermain' buku? Baca aja ya di kamarmu?"
Jika dia tidak memedulikan perkataan anda, anda bisa membimbingnya ke kamar dengan cara yang lembut namun tegas dan katakan padanya bahwa dia boleh kembali ke ruang keluarga jika mau mendengarkan kata-kata anda.
5. Beri Peringatan
Jika anak tahu aturan yang telah anda buat, pada usia tertentu, anda hanya perlu bertanya kepadanya, ketika dia melakukan pelanggaran. Dia akan langsung merasa segan kepada anda, karena ada sangsi yang harus diterimanya segera, setelah melakukan pelanggaran. Buat batasan peringatan sampai hitungan ke 3, sehingga anak akan belajar untuk mengubah sikap setelah diberikan peringatan.
6. Beri Alasan
Jika anak bermain-main dengan benda tajam, anda tentu harus lebih berhati-hati memberikan peringatan kepadanya. Terangkan dengan bahasa yang jelas dan sederhana, apa yang akan anda lakukan dan sebutkan alasannya. Contoh, "Bunda simpan pisaunya ya, sayang, nanti bisa melukai tanganmu!" atau, "Bunda minta kamu jangan main air ya, nanti lantainya jadi licin dan bisa bikin kamu jatuh".
7. Jangan Tunda Hukuman
Jika anda ingin menghukum anak yang tidak disiplin, hukumlah segera setelah anda tahu dia tidak disiplin. Jangan sampai anda menunda memberikan hukuman kepadanya. Sebab, anak-anak tidak akan mau menerima hukuman beruntun atau mengulangi kesalahan. Berilah hukuman yang mendidik, seperti menyapu lantai, merapikan tempat tidur, tidak boleh main game, atau membersihkan kamar mandi.
8. Tetap Tenang
Marah sambil berteriak, membentak, atau menceramahi anak tanpa henti, akan membuat anda menjadi orang yang melakukan tindakan kekerasan verbal terhadap anak. Tindakan ini justru bisa merusak rasa penghargaan diri anak anda. Akibatnya, anak jadi tidak memiliki rasa percaya diri di hadapan orangtuanya. Jadi, apapun yang terjadi, tetaplah tenang dan tegas.
9. Bertekuk Lutut
Merunduklah saat berbicara pada si kecil, terutama saat memberikan kritikan kepadanya. Tekuklah lutut anda atau ambil posisi duduk dihadapannya, agar pandangan mata anda sejajar dengannya. Dengan sikap seperti ini, anda tidak perlu merasa khawatir akan kehilangan rasa hormat darinya. Justru sebaliknya, anak akan semakin menghormati dan menghargai anda sebagai orangtua.
10. Jangan Ceramah
Ajaklah si kecil ngobrol santai dan berdiskusi. Ini lebih baik daripada memberikannya ceramah yang panjang lebar. Hindari pernyataan-pernyataan seperti, "Sudah berkali-kali Bunda bilang...." atau, "Setiap saat kamu kok selalu.... ". Pernyataan-pernyataan tersebut memberi kesan seolah-olah dia ditakdirkan untuk selalu mengecewakan anda, apapun yang dia perbuat.
Cobalah gulirkan pertanyaan-pertanyaan seperti, "Apakah kamu suka jika temanmu mengganggumu terus di sekolah, kak ?" atau, "Kamu mau kalau gigimu sakit lagi ?". Kritiklah sikapnya, jangan salahkan dirinya (baca : pribadinya)
11. Tunjukkan Sikap Positif
Terlalu banyak waktu anda yang terbuang jika hanya memberikan kritik sikap buruk si kecil. Sesekali ucapkanlah pujian-pujian atas sikap positif yang sudah ditunjukkan olehnya. Misalnya, "Bunda senang lho, lihat kamu membereskan mainan dan menyimpannya di tempat semula".
12. Jangan Menampar
Tamparan keras yang anda berikan di wajahnya, akan berpengaruh buruk bagi diri anak dan juga anda. Anak yang pernah ditampar orangtuanya akan merasa lebih menderita daripada perasaan tidak dihargai atau depresi sekalipun. Tindakan inipun sekaligus bisa mengajarkan secara tidak langsung pada anak untuk menyelesaikan segala persoalan dengan cara kekerasan.
13. Hadapi Rengekan
Katakan kepada anak-anak untuk tidak merengek saat meminta sesuatu dan tegaskan pula bahwa anda tidak akan mengabulkan permintaannya jika disampaikan dengan cara merengek atau menangis. Kecuali , jika ia meminta sesuatu dengan sikap yang manis dan sopan.
14. Contoh Baik
Jika suatu kali anak anda pernah memergoki anda sedang berdebat dengan pasangan tanpa menggunakan kekerasan, anak akan meniru sikap baik tersebut. Begitupun jika anda ingin anak anda mau melakukan sesuatu, misalnya membaca buku, anda bisa langsung melakukannya tanpa harus menyuruh dan berteriak-teriak agar anak anda melakukan hal tersebut.

Hubungan dan komunikasi yang baik dengan anak memang sangat perlu dilakukan. Yakinkan diri anda bahwa anda bisa mengatasi semua masalah anak dengan cara-cara yang baik dan terus belajar untuk menjadi orangtua yang bisa menjadi contoh teladan bagi anak-anak.
A Book for KidsThe Ultimate Collection of Childrens Literature (10 Books)A JOKE BOOK FOR KIDS
Sumber: http://id.shvoong.com/how-to/family/2167344-bagaimana-cara-mendisiplinkan-anak/##ixzz1OBjhnNq4

Popular posts from this blog

Kawasaki ZX 130 Modification

Spare Part untuk modifikasi Kawasaki ZX 130:
Setang X1-R Thailand
Speedometer KOSO Digital RX1N
Spion KOSO
Master Rem Depan KITACO Adjustable
Handgripp HARRIS
Spatbor Motogp
Disc Depan PSM 320mm
Kaliper KITACO 4 Piston
Bohlam WURTH 25 watt 2 pcs
Saklar Scorpio
Tutup Tangki Carbon Kevlar
Balancer Monel
Velg Depan Sprint 2,5"
Ban Depan Battlax BT 090 100-70

Swing Arm KRR
Monoshock MX
Velg Belakang Sprint 3"
Ban Belakang Battlax BT 090 120-60
Spatbor belakang Ninja R
Disc Belakang Supra
Kaliper Belakang Mio
Master Rem Belakang Nissin
Gear belakang GL Pro
Knalpot Termignoni
CDI BRT Hyperbrand

Chrome oleh Cahaya Mutiara Gunung Sahari
Painting oleh Big Modification Pisangan
Disc depan + Belakang oleh Big Modification Pisangan

By the way, Motor ini sangat layak jalan walaupun sudah banyak modifikasi, udah dibuktikan di bawa ke Lembang melalui Jalur Jakarta-Bogor-Puncak-Cianjur-Bandung-Lembang dan sebaliknya, yg bawa ke bandung temen gw bro iyan, tp pas ke lembang gw yang bawa, sek…

10 Rahasia Sukses Orang Jepang | Bangsa yang Berkarakter

Semua orang telah tahu bahwa Jepang adalah negara maju yang sangat hebat dan berjaya. Namun gempa dan tsunami yang melanda negeri matahari itu menghancurkan sebagian besar wilayah Jepang yang berdampak pada perekonomiannya. Akan tetapi sepertinya tidak perlu lama bagi Jepang agar bisa kembali menguasai perekonomian dunia, karena Jepang dikenal memiliki rakyat yang sangat luar biasa ulet. Banyak orang-orang sukses berasal dari Jepang.

Untuk itu tidak ada salahnya kalau kita mengetahui apa yang membuat Jepang begitu perkasa di bidang ekonominya. 1. Malu
Malu adalah budaya leluhur dan turun temurun bangsa Jepang. Harakiri (bunuh diri dengan menusukkan pisau ke perut) menjadi ritual sejak era samurai, yaitu ketika mereka kalah dalam pertempuran. Masuk ke dunia modern, wacananya sedikit berubah ke fenomena “mengundurkan diri” bagi para pemimpin yang terlibat korupsi atau merasa gagal menjalankan tugasnya. Efek negatifnya mungkin adalah anak-anak SD, SMP yang kadang bu…

Install Ubuntu 14.04 LTS via flashdisk

Berat memang meninggalkan sistem operasi Microsoft Windows 8.0 tetapi langkah ini harus ditempuh agar saya bisa menginstall sistem operasi Ubuntu 14.04 LTS agar bisa memulai belajar Ruby on Rails. pernah mencoba install virtualbox di windows, tetapi sangat membutuhkan resources yang lumayan rakus jadi kinerja laptop saya jadi ngos-ngosan. tanpa pikir panjang akhirnya saya format dan menjadikan Ubuntu 14.04 sebagai satu-satunya sistem operasi yang hanya saya gunakan di netbook saya. langkah pertama yang saya gunakan untuk menginstall netbook saya adalah membuat file installer ISO ke USB Flashdisk. mengapa saya lakukan hal tersebut karena netbook saya sudah pasti tanpa CD/DVD Drive baik internal maupun eksternal. berikut langkah yang saya lakukan:

A. Download Lily USB Creator secara gratis.
Untuk menjalankan dan membuat ISO di flashdisk:
Start LinuxLive USB Creator from your Start Menu -> All Programs -> LinuxLive USB Creator
Creating a Linux Live USB key is then a five easy steps…